Bupati Bandung: Banser Garda Terdepan Pertahankan Agama dan NKRI

0
159
Bupati Bandung Dadang Supriatna membuka Diklatsar Banser di Balai Diklat Pembangunan Karakter SDM Transportasi, Desa Cibodas, Kec Pasirjambu, Jumat (29/10/21). by Hms

KAB BANDUNG, Balejabar.com – Bupati Bandung Dadang Supriatna menilai Barisan Ansor Serba Guna (Banser) merupakan benteng dan garda terdepan dalam mempertahankan agama dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Jangan salah pemahaman, keberadaan Banser itu bukan hanya mengawal keberlangsungan dakwah Agama Islam, tapi juga mempertahankan NKRI. Termasuk di dalamnya yaitu Pancasila sebagai ideologi bangsa,” ucap Bupati Dadang Supriatna saat membuka Pendidikan dan Pelatihan Dasar (Diklatsar) Banser di Balai Diklat Pembangunan Karakter SDM Transportasi Desa Cibodas, Kecamatan Pasirjambu, Jumat (29/10/21).

Kegiatan diklatsar tersebut menurutnya sangat penting untuk membentuk karakter dasar para peserta. Sehingga ketika masuk dalam keanggotaan, setiap individu peserta memahami tugas dan fungsinya.

“Kegiatan diklatsar ini memang pemahamannya dalam rangka pembentukan karakter secara dasar, mendalami tentang anggaran dasar dan rumah tangga, upaya apa yang harus dilakukan. Sehingga saat peserta ini masuk Banser, otomatis bisa melaksanakan tugas sesuai dengan tupoksi yang sudah ditetapkan,” tutur bupati.

Bupati Bandung Dadang Supriatna membuka Diklatsar Banser di Balai Diklat Pembangunan Karakter SDM Transportasi, Desa Cibodas, Kec Pasirjambu, Jumat (29/10/21). by Hms

Dalam kesempatan yang sama, Bupati Bandung yang biasa disapa Kang DS itu, juga menyampaikan beberapa program Pemkab Bandung yang tengah dijalankan. Beberapa di antaranya program-program di sektor pendidikan, yang tentunya menyasar generasi muda.

“Kita akan membangun 17 sekolah baru di Kabupaten Bandung. Selain itu perlu saya sampaikan, karena para peserta ini termasuk generasi muda, kita akan anggarkan beasiswa untuk pelajar yang ingin melanjutkan kuliah,” ujar Kang DS.

Dengan berjalannya program-program di bidang pendidikan itu, lanjut Kang DS, merupakan upaya untuk mendongkrak angka rata-rata lama sekolah Kabupaten Bandung, yang saat ini baru mencapai 8,7 tahun.

“Sementara harapan lama sekolah itu di angka 12 tahun. Karenanya, kita akan dongkrak rata-rata lama sekolah kita, melalui pembangunan sekolah baru dan beasiswa untuk mereka yang ingin melanjutkan kuliah,” terang Kang DS pula.

Sebelumnya, Kang DS beserta jajaran, melaksanakan program Jumat Keliling (Jumling) di Masjid Al Amal Desa Mekarsari Kecamatan Pasirjambu. Penyampaian program-program Pemkab Bandung, juga disampaikan Kang DS di sela kegiatan Jumling tersebut.

Di sela Jumling itu pula, Kang DS menyempatkan diri memberikan santunan kepada puluhan anak yatim dan lansia yang ada di Desa Mekarsari.

“Kegiatan Jumling ini akan kita rutinkan kembali. Selain sebagai wahana silaturahmi dengan warga, kegiatan ini penting untuk kita menginformasikan dan mensosialisasikan pembangunan yang tengah kita jalankan,” pungkas Kang DS.***

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here