Wanita Perisai Gelar Sayembara Nasional Bertema Kontroversi Ganjar Pranowo Soal Video Porno

0
120
Ketua Umum PP Wanita Perisai, Megawaty saat konferensi pers di Jakarta, Selasa (25/7/23).

JAKARTA, Balejabar.com – Pernyataan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo soal video porno saat podcast di channel youtube Deddy Corbuzier berbuntut panjang. Komunitas perempuan yang tergabung dalam Pengurus Pusat Wanita Pertahanan Ideologi Syarikat Islam (Perisai) merespon pengakuan terbuka Ganjar suka menonton video porno di channel tersebut dengan menggelar Sayembara Nasional.

Ketua Umum PP Wanita Perisai, Megawaty menjelaskan, alasan digelarnnya Sayembara bertema “Kontroversi Ganjar soal Video Porno” tersebut sebagai respon kekhawatiran dan kegelisan kaum perempuan, khususnya yang tergabung dalam Wanita Perisai terhadap ancaman makin terbuka dan liarnya pornografi.

Menurut Megawaty, pengakuan vulgar Ganjar itu tak boleh dianggap sepele. Sebab dia ungkapkan itu di ruang publik dan tak lepas dari posisinya sebagai pejabat publik. Apalagi, saat ini secara resmi Ganjar sudah diusung sebagai calon presiden dari PDI Perjuangan.

“Saya kira pejabat publik itu omongannya akan berefek panjang kepada publik. Pengakuan Ganjar suka menonton video porno, sangat potensial ditafsirkan liar oleh publik sebagai sinyal bahwa nonton video porno itu biasa. Bayangkan, jika ini direspon dan diiyakan oleh anak-anak kita, generasi muda kita,” ungkap Megawaty dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (25/7/2023).

Megawaty merujuk pada data resmi pemerintah yang mengkhawatirkan. Dari Kominfo, ada 1,1 juta konten pornografi di internet sejak 2021. Dari Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, ada 66,6% anak laki-laki dan 62,3% anak perempuan di Indonesia yang menonton video porno.

Belum lagi, kata dia, jika berbicara efek dari pornografi itu. Bukan saja berdampak pada tindak perilaku kriminal seperti pemerkosaan dan pelecehan seksual seperti banyak diberitakan, juga berdampak buruk pada kesehatan.

Megawaty mengungkapkan, dari hasil penelitian para pakar kesehatan, secara biologis efek adiksi hobi nonton video porno itu mirip dengan orang yang terindikasi narkotika. Yaitu, sangat mempengaruhi neuron transmitter saraf di otak.

Berdasarkan pada adanya potensi ancaman buat generasi muda ke depan itulah, pihaknya merasa perlu merespon pengakuan Ganjar itu dengan serius dan mengkajinya dari berbagai aspek. Salah satunya, melalui Sayembara Nasional yang ingin memberi kesempatan kepada seluruh warga untuk berpendapat, atau menyampaikan sikapnya dengan cerdas dan kreatif.

Melalui sayembara yang digelar bekerjasama dengan FreedomNews ini, lanjut Mega, pihaknya ingin memberi pesan moral kepada Ganjar untuk tidak asal bicara. Apalagi, dalam posisinya hari ini sebagai capres.

“Jangan sampai sikap Ganjar soal video porno itu menjadi angin segar buat tumbuhnya industri pornografi di Tanah Air saat dia terpilih sebagai presiden,” tegasnya.
Pilpres 2024

Menjawab pertanyaan adanya kemungkinan sayembara ini hanya menjadi alat politik untuk menyerang capres tertentu, Megawaty dengan tegas tak mempersoalkannya. Jika ada sebagian orang menuduh seperti itu, dipersilakan sebagai bagian dari prinsip berdemokrasi.

“Saya tak ingin hanya gara-gara khawatir dituduh menjadi alat politik, lalu saya dan kawan-kawan harus diam membiarkan adanya potensi ancaman pornografi buat generasi muda. Ini merupakan bagian dari tanggungjawab moral kami sebagai perwakilan ibu-ibu, emak-emak dan umumnya kaum perempuan yang punya anak,” tandasnya.

Megawaty berpendapat, jika mau dikaitkan dengan politik, pihaknya justru ingin menjadikan Pilpres 2024 dan isu pornografi sebagai momentum tumbuhnya tradisi berdemokrasi yang sehat. Yaitu, tradisi berdemokrasi yang memberi ruang yang luas kepada sebanyak-banyaknya publik untuk ikut menyeleksi para calon pemimpinnya, baik melalui kritik, saran, masukan, bahkan protes.

Dengan begitu, tukas Mega, kontestasi Pilpres itu tak boleh dibiarkan hanya menjadi milik elit politik saja. Partisipasi seluruh rakyat sebagai calon pemilih untuk ikut menentukan calon yang mau dipilihnya wajib dibuka lebar-lebar.***

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here